Suku Mante: Sejarah, Kebudayaan, Keberadaan dan Karakteristiknya

Suku mante – Selain terkenal dengan ribuan pulau yang tersusun dari Sabang sampai Merauke, Indonesia merupakan salah satu negara yang terdiri atas banyak suku. Banyaknya suku yang ada di Indonesia menciptakan keberagaman budaya yang menjadi ciri khas dari setiap daerah.

Dari ribuan suku yang ada, Suku Mante menjadi satu dari sekian banyak suku yang menambah kekayaan budaya di Indonesia. Nah, pernahkah Anda mendengar nama suku yang satu ini? Jika biasanya yang lebih familiar di telinga Anda adalah beberapa suku besar seperti Suku Jawa, Sunda, Batak, dan lain sebagainya, namun Suku Mante yang satu ini juga tidak boleh dilewatkan begitu saja.

Suku Mante adalah sebuah suku yang berada di provinsi paling utara Indonesia, yaitu Nanggroe Aceh Darussalam. Tak hanya Suku Mante, namun masih ada banyak suku lainnya yang terdapat di berbagai daerah terpencil di Indonesia. 

Akan tetapi, nama suku tersebut akhir-akhir ini sedang banyak dibicarakan. Suku Mante di gadang-gadang sebagai etnik terawal pembentuk berbagai macam suku yang ada di Aceh saat ini.  Namun sayangnya, informasi tentang suku tersebut masih sangat terbatas.

Mungkin masih segar di ingatan Anda tentang viralnya video di dunia maya yang menampilkan sesosok manusia kerdil di hutan Aceh. Terlihat, seorang manusia kerdil tanpa busana sedang membawa kayu dan berlari sangat cepat. Kuat dugaan bahwa orang tersebut merupakan salah satu bagian dari Suku Mante.

Akan tetapi hingga saat ini belum ada data scientific yang menjelaskan keberadaan dari suku tersebut. Nah, bagi Anda yang masih penasaran dengan suku satu ini, berikut akan dijelaskan mengenai sejarah hingga karakteristik yang dimiliki oleh suku tersebut.

Sejarah Suku Mante

sejarah suku mante
www.romadecade.org

Seperti yang diungkapkan oleh sejarawan dari Universitas Syiah Kuala, yakni Teuku Abdillah, bahwa kata ‘Mante’ diperkenalkan oleh Dr. Snouck Hurgronje di dalam bukunya yang berjudul ‘The Atjehers’.

Di dalam buku tersebut dijelaskan bahwa Suku Mante tinggal di perbukitan. Hal mengejutkan terjadi pada pertengahan abad ke-17. Sepasang Mante laki-laki dan juga perempuan ditemukan dan ditangkap kemudian ditemukan kepada Sultan Aceh waktu itu.

Namun, mereka tidak mau bicara dan bahkan makan, sehingga kedua pasangan Mante tersebut pun mati kelaparan. Sementara itu, menurut seorang sejarawan Aceh, yakni Husaini Ibrahim menjelaskan bahwa Suku Mante sendiri masuk ke dalam golongan Suku Melayu Tua.

Diperkirakan suku tersebut sudah berada di Aceh sejak 3000 SM. Baru pada sekitar 1500 SM hadirlah Suku Melayu Muda ke Aceh. Sebelum akhirnya mereka berlabuh di Aceh besar, mereka terlebih dahulu menyusuri Thailand.

Keberadaan Suku Mante

keberadaan suku mante
rimbakita.com

Menurut penuturan dari Husain Ibrahim, Suku Mante ini menghuni kawasan Aceh besar yakni di perbatasan jantho sampai ke kawasan Tangse yang berada di Kabupaten Pidie.

Bahkan, diyakini pula bahwa suku tersebut masih ada hubungannya dengan masyarakat yang tinggal di kawasan pedalaman Aceh Besar atau yang lebih dikenal dengan Rumoh Duobelah.

Sedangkan, menurut laporan dari Dinas Sosial Provinsi Aceh, keberadaan dari Suku Mante tersebar di 14 lokasi berbeda di Aceh. Lokasi-lokasi tersebut diantaranya adalah Samarkilang Bener Meriah, Hutan Kopi Kayu Lues, Hutan Pamue Aceh, Kaki Gumun Halimuen Pidie dan yang lainnya.

Karakteristik dari Suku Mante

karakteristik dari suku mante

Setiap suku yang ada di Indonesia pastinya memiliki karakteristik tersendiri yang membedakannya dengan suku lainnya. Entah itu dalam hal budaya, adat istiadat atau bahkan penampilannya secara fisik.

Nah, Suku Mante ini juga memiliki ciri khas yang membuatnya terlihat sangat berbeda dengan beberapa suku pada umumnya. Untuk memahami lebih dalam tentang karakteristik dari suku tersebut, berikut penjelasannya.

  • Terlihat Pada Waktu Subuh

Ada yang unik dari suku satu ini, dimana rata-rata warga melihat mereka saat subuh, meski ada yang terlihat saat siang hari. Pada waktu tersebut, Suku Mante akan keluar dari gua tempat tinggal mereka untuk menyusuri sungai dan mengambil air sungai. Tak hanya itu, mereka juga sekaligus mencari makanan.

Kemudian, saat petang tiba mereka akan kembali lagi ke gua-gua atau celah gunung tempat mereka tinggal. Karena tempat tinggalnya itulah yang membuat Suku Mante sulit untuk ditemukan.

  • Memiliki Kebiasaan yang Unik

Kebiasaan yang dimiliki oleh suku yang satu ini ternyata cukup unik jika dibandingkan dengan beberapa orang pada umumnya. Jika umumnya orang biasa akan benci tanah becek justru suku tersebut sangat menyukai tanah yang becek.

Ternyata, kebiasaan unik yang dimiliki oleh suku tersebut tidak cukup sampai disitu saja. Suku yang satu ini juga tidak menggunakan api untuk menjalani berbagai macam kegiatan sehari-hari. Sangat unik bukan? Padahal api menjadi salah satu hal yang sangat dibutuhkan oleh manusia seperti untuk memasak, menghangatkan tubuh dan lain sebagainya.

  • Sangat Sulit untuk Terdeteksi Keberadaannya

Cukup berbeda dengan beberapa suku lainnya yang ada di Indonesia, justru Suku Mante sendiri sangat sulit untuk ditemukan. Hal tersebut karena Suku Mante memiliki koridor tersendiri dengan koridor satwa. 

Itulah mengapa suku dari pedalaman Aceh yang satu ini tidak bisa terekam dengan kamera jebakan yang dipasang untuk mengamati aktivitas lingkungan yang ada di sekitarnya. Hal itu juga yang menjadi alasan mengapa Suku Mante tidak dapat terdeteksi secara detail dan juga menyeluruh dimana ia tinggal dan melakukan aktivitasnya sehari-hari.

  • Menghindar Dari Manusia

Sulitnya untuk mendeteksi suku yang satu ini juga sebagai salah satu upaya untuk menghindar dari manusia. Padahal, suku tersebut memiliki perawakan yang hampir mirip dengan manusia.

Mereka juga akan selalu terancam jika bertemu dengan orang asing. Oleh karena itu, suku yang satu ini lebih sering ditemukan sendirian dari para bergerombol. Meski suku tersebut sangat menghindar dari manusia, akan tetapi Suku Mante sering mengintai kehidupan manusia.

Akan tetapi, hal tersebut dilakukan semata-mata untuk menjaga kelestarian sukunya sendiri. Dimana, ada beberapa oknum yang justru memburu suku ini untuk kepentingan dan keuntungan dirinya sendiri.

  • Suku Pemakan Segala (Omnivora)

Tak hanya memiliki perawakan yang hampir mirip dengan manusia, namun suku tersebut juga pemakan segala atau yang juga disebut dengan omnivora. Saat keluar dari tempat tinggal dan mencari makanan, mereka akan makan apa saja yang ditemukan. Seperti ayam hutan, ikan, salak hutan, dedaunan bahkan juga lumut.

  • Mempunyai Bahasanya Sendiri

Sama halnya dengan beberapa suku yang ada di Indonesia, Suku Mante yang satu ini juga memiliki bahasanya sendiri yang hanya bisa dipahami oleh sesamanya. Akan tetapi, untuk aksen dan logat yang dimiliki oleh suku tersebut belum jelas dan belum diketahui secara ini.

Ini karena belum banyak orang yang berinteraksi secara langsung dengan suku tersebut. Namun, pernah ada warga lokal yang tersesat di dalam hutan dan hanya ditunjukkan oleh suku ini dengan menggunakan bahasa isyarat. 

Bahasa isyarat yang dilakukannya dengan menggoreskan kuku di tanah, kemudian menunjukkan arah mana yang harus dilalui, ke kiri, kanan atau bahkan lurus.

  • Memiliki Kemampuan untuk Bisa Berlari dengan Cepat

Karakteristik unik lainnya yang dimiliki oleh suku tersebut ialah bisa berlari dengan sangat cepat. Hal tersebut dapat diketahui dari viralnya rekaman video di media sosial. Di dalam video tersebut, terlihat seorang dari Suku Mante dengan bentuk fisik yang kerdil berlari dengan kecepatan yang cukup tinggi dan masuk ke dalam hutan.

Nah, selain bentuk fisiknya yang unik, kecepatannya dalam berlari juga menjadi karakteristik yang cukup unik yang dimiliki oleh suku tersebut.

  • Memiliki Bentuk Fisik yang Unik

Cukup berbeda dengan beberapa suku lainnya yang ada di Aceh. Suku Mante memiliki bentuk fisik yang lebih unik sehingga hal tersebut membuatnya dapat dibedakan dengan mudah dari suku lainnya.

Dimana, suku yang satu ini memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil dan postur tubuh yang lebih membungkuk. Meski memiliki postur tubuh yang demikian, suku tersebut ternyata sangat lincah. Hal ini diketahui dalam kemampuannya untuk berlari dengan kecepatan yang tinggi.

Tinggi rata-rata yang dimiliki oleh suku tersebut adalah 60 cm hingga 70 cm dan tinggi maksimal yang dimilikinya adalah 1 meter. Sementara itu, warna kulit dari Suku Mante ialah warna kulit khas Suku Melayu, yakni sawo matang dengan bentuk rambut yang lurus.

Tak hanya itu, suku yang satu ini juga memiliki bentuk wajah yang bulat dengan telinga agak runcing ke atas dan berotot. Suku tersebut memiliki bentuk telapak kaki seperti manusia pada umumnya. Akan tetapi, pada bagian ujung jari lebih lebar.

Nah, yang unik dari suku ini adalah ada perbedaan mencolok antara laki-laki dan perempuan. Dimana perempuan memiliki bulu yang halus di sekujur tubuhnya sementara laki-laki tidak memilikinya. Bahkan yang lebih unik lagi, mereka akan membiarkan rambutnya tumbuh panjang hingga menutupi pantat.

  • Hidup Nomaden

Kehidupan yang nomaden (berpindah-pindah tempat) merupakan salah satu kebiasaan yang dilakukan oleh orang zaman dulu. Biasanya, hal tersebut mereka lakukan untuk bisa mencari sumber makanan terdekat. Pola hidup yang seperti ini nampaknya masih digunakan oleh Suku Mante.

Meskipun mereka banyak ditemukan di kawasan Aceh Besar, akan tetapi pola hidup nomaden yang dilakukannya membuat suku tersebut juga ditemukan di beberapa daerah lainnya. Akan tetapi, saat agama Hindu mulai masuk ke Indonesia, suku tersebut kemudian pindah ke kawasan hutan belantara Aceh.

Bahkan, ada juga yang menetap di daerah Aceh Tamiang dan Gayo. Lalu, saat islam masuk ke Indonesia, Suku Mante pun kembali pindah ke tempat lain karena suku tersebut tidak mau di islamkan.

  • Menjadi Suku yang Terasingkan

Sangat berbeda dengan beberapa suku Aceh lainnya yang hidupnya memilih di laut dan menjadi manusia perahu. Suku Mante ini lebih memilih untuk tinggal di gunung ataupun hutan yang sulit untuk dijamah oleh manusia.

Hal tersebutlah yang menjadikannya sebagai suku terasing karena sangat jarang berinteraksi dengan masyarakat Aceh pada umumnya. Bahkan, karena sifatnya yang sangat tertutup, hal tersebut membuat aktivitas yang mereka lakukan tidak bisa diketahui secara luas.

  • Masih Ada Hingga Saat Ini

Walaupun suku tersebut tidak sepopuler dengan beberapa suku lainnya, akan tetapi Suku Mante masih ada hingga saat ini dan berada sangat jauh di dalam hutan.  Karena mereka sangat jarang berinteraksi dengan manusia, membuat sebagian besar kalangan dari warga asli Aceh mengaku belum pernah bertemu dengan suku tersebut.

Kesaksian Warga Aceh yang Pernah Bertemu dengan Suku Mante

kesaksian warga aceh yang pernah bertemu dengan suku mante
lintasgayo.com

Beberapa waktu lalu, masyarakat Aceh dikejutkan dengan viralnya sesosok yang diduga kuat adalah Suku Mante. Padahal, suku tersebut merupakan suku yang terasingkan dan sangat jarang berinteraksi dengan manusia.

Di dalam video yang viral tersebut terlihat sesosok kecil yang telanjang dan berlari dengan cepat. Akan tetapi, selain viralnya video tersebut, ada pula seorang warga Aceh yang pernah bertemu dengan Suku Mante ini secara langsung. Namanya adalah Fauzan Adhim yang mengaku pernah berinteraksi dengan suku pedalaman ini pada tahun 2014.

Pada waktu itu, ia tersesat di hutan dan ditolong dengan ditunjukkan arah. Bahkan, cara suku tersebut menunjukkan jalan keluar dari hutan pun tidak berbicara secara langsung melainkan dengan menggunakan isyarat. Suku tersebut menggunakan kukunya untuk menggoreskan garis di atas tanah dan menunjukkan jalan mana yang harus dilalui. Apakah harus ke kanan, kiri atau bahkan lurus.

Bahkan, Fauzan juga pernah mengaku bahwa ia pernah menemukan seorang warga dari Suku Mante dengan jenis kelamin perempuan namun telah meninggal dunia. Seperti yang diungkapkan oleh Fauzan bahwa alasan meninggalnya warga suku ini karena tangannya tertusuk jebakan untuk badak.

Fauzan juga memberikan penjelasan bahwa suku tersebut memiliki ciri-ciri tinggi badan kurang lebih 90 sentimeter dengan telapak kaki yang sama seperti manusia namun bagian ujung jarinya lebih lebar. Suku ini juga memiliki bentuk telinga yang runcing ke atas, berotot dan memiliki bentuk wajah yang bulat.

Fauzan juga menjelaskan bahwa Suku Mante yang berjenis kelamin perempuan memiliki bulu di seluruh tubuhnya sementara pria tidak.

“Makanan mereka ikan, ayam hutan, lumut di bebatuan, kumer (salak hutan), dan dedaunan.” Ungkap Fauzan seperti yang diungkap oleh siaran pers dan disebarkan oleh Kementerian Sosial, Sabtu (8/4/2014).

Fauzan pun melanjutkan bahwa Suku Mante memiliki kecenderungan dengan manusia, akan tetapi lebih memilih untuk menghindar dari manusia karena merasa terganggu. Suku yang satu ini pun lebih sering ditemukan sendiri.

Meski demikian, ada fakta unik lainnya yang dimiliki oleh Suku Mante. Dimana, mereka suka mengintai kehidupan manusia, tidak menggunakan api dalam berbagai macam aktivitas kesehariannya dan juga lebih suka dengan tanah yang becek. Sangat sulit untuk menangkap mereka dengan menggunakan kamera trap.

Hal tersebut karena Suku Mante tidak hidup dalam koridor satwa. Pernyataan tersebut diungkapkan oleh Fauzan pada saat berdiskusi dengan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa dalam Pertemuan Forum Koordinasi Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil Tahun 2017 dengan tema bahasan Suku Mante.

Di dalam pertemuan tersebut juga hadir Kepala Dinas Sosial Provinsi Aceh yaitu Al Hudri, Antropolog Universitas Gadjah Mada yakni Prof. Dr. Sjafri Sairin, Antropolog Universitas Indonesia Prof. Budhisantoso sebagai pembicara. Adanya Suku Mante tentu menambah keberagaman suku dan budaya yang ada di Indonesia.

Keunikan yang dimiliki oleh suku tersebut membuatnya memiliki ciri khas dan karakteristik tersendiri. Hingga saat ini, informasi tentang keberadaan Suku Mante, bagaimana kebudayaan dan adat istiadat yang dimilikinya pun masih menjadi misteri.

Baca Juga Suku Di Indonesia

READ  Suku Dayak: Sejarah, Kebudayaan, Adat Istiadat dan Penjelasannya

Namun, tidak sedikit orang yang mengakui bahwa keberadaan suku yang satu ini memang benar-benar ada. Hanya saja, kehidupannya yang sangat jauh dengan peradaban manusia pada umumnya membuat Suku Mante terisolir dan menjadi suku yang terasing.

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.